Sunday, November 29, 2009

ep 13

Dia memanggil aku dan Domyonji ke atas pentas.”Para hadirin sekalian,saya amat berterima kasih atas kehadiran anda semua.Saya juga ingin mem beri kejutan kepada anda semua.Di sini, gadis ini merupakan saudara saya yang amat saya kasihi.Kami bagaikan isi dengan kuku.”kata Sakurako dengan tenang.Semua tetamu terutama pelajar-pelajar dari sekolahku amat terkejut.Mereka berbisik-bisik menyebabkan aku berasa amat malu.Aku ingin turun dari pentas.Tetapi tangan aku dipegang erat oleh Domyonji.Aku terkedu.Kelakuan Domyonji menggamitkan keadaan.Mereka semakin ingin tahu apakah hubungan antara aku dan Domyonji.
“Saya ingin memberitahu kepada anda semua bahawa Encik Domyonji dan saudara saya,Makino telah bertunang beberapa bulan yang lepas.Saya amat gembira dengan berita ini.Saya berharap agar tiada sesiapa yang ingin cuba memporak-perandakan hubungan pertunangan mereka.Jika ada yang melakukannya,alamatnya anda sendiri yang fikirkan.”kata Sakurako dengan tenang.Domyonji memeluk aku dengan spontan dan dia juga mencium dahiku di hadapan khalayak ramai.Aku amat malu dengan kelakuannya.Walaupun aku malu,aku membalas pelukannya.
Beberapa bulan telah berlalu.Kehidupan aku kini lebih selesa kerana hidupku kini sentiasa dilindungi oleh orang yang aku cinta tanpaku sedari.Dia merupakan seorang yang pemarah,pentingkan dirisendi.Dia adalah Domyonji.Aku semakin cintakannya kerana setiap hari dia akan membalaiku dengan penuh kasih sayang.Aku kini amat takut jika aku kehilangannya pada suatu hari nanti.
Aku berharap agar cinta kami bahagia sampai bila-bila.Satu hari Domyonji membuat satu kejutan untuk aku.Dia membawa aku ke sebuah restoran yang amat terkenal dan dia mengajak aku berkahwin dengannya.Aku menitiskan air mata gembira kerana aku tidak menyangka bahawa dia akan membuat kputusan sebergitu.Kini aku pasti bahawa cinta kami pasti akan berkekalan sehingga akhir hayat kami.Cerita ini aku inginkan ia menjadi sebuah memori indah buat semua yang inginkan cinta yang indah.Maka aku membuat sebuah buku tentang kisah cinta kami dan Domyonji pula telah menjadi seorang yang amat penting bagi negara Jepun.

ep 12

“Malam ini jangan lupa datang ke rumah kakak.Ada jamuan malam kepulangan kakak.”kata Sakurako sambil memegang bahuku.Aku melihat wajahnya.Aku terlihat cahaya harapan untukku datang amat menyerlah.Aku menganggukkan kepalaku menunjukkan bahawa aku setuju untuk datang ke parti tersebut.Di rumah aku memilih pakaianku.Aku memilih gaun hitam ketat yang menunjukkan bentuk tubuh badanku yang ramping.Baju itu merupakan pemberian Kak Sakurako kepada aku semasa hari lahirku yang lalu.Aku mengenakan kasut tinggiku berketinggian empat inci untuk aku kelihatan tinggi.
Pada malam itu aku memandu sendiri keretaku.aku mengatakan kepada pemanduku bahawa aku ingin memandu sendiri pada malam itu.Hatiku berlagu riang kerana aku akan berjumpa lagi sepupuku yang telah lama kami tidak berjumpa.Aku tiba agak lewat kerana kesesakan lalu lintas yang meng akibatkan aku terpaksa bersabar.
Aku berjalan di sekeliling kawasan rumah Sakurako.Rumah yang telah lama aku tidak kunjungi.Terasa nostalgia antara aku dan Sakurako.Ketika aku sedang berjalan-jalan,aku terlanggar seseorang.Orang yang aku langgar itu rupa-rupanya pelajar dari kelas sebelah.Aku tidak tahu bahawa semua pelajar di sekolahku dijemput hadir ke parti ini.
Mereka melihat aku seperti mereka tidak mengenali aku.Huh.Macamlah mereka itu bagus sangat.Salah seorang daripada mereka datang ke arah aku.Di tangannya ada gelas yang terisi air.Aku dapat merasakan sesuatu yang tidak aku ingini akan berlaku.Tekaan aku amat tepat sekali kerana dia mencurahkan air yang tedapat di dalam gelas itu ke atas kepalaku.
“Hei apa nie?”jeritku.
“Apa kau buat kat ssini?.Ini untuk orng-orang ternama macan kami sahaja yang layak datang ke sini.Kau mana layak.Bukan kau anak orang miskin ke?”perli mereka sambil ketawa terbahak-bahak.Tiba-tiba Kakak Sakurako muncul di belakang mereka.
“Hai.Buat apa ramai-ramai kat sini.Oh,Makino.kat sini kamu rupanya.Puas kakak cari kamu.Ini,Domyonji nak berjumpa dengan kamu.”kata Sakurako dengan penuh makna.
Aku pegi menuju ke arah Domyonji.Dia terkedu melihat aku.Dia seperti tidak pernah nampak aku sebelum ini.Dia terpinga-pinga melihatku.Aku bertanya kepadanya kenapa dia ingin berjumpa dengan ku.Dia masih di alam mayanya sehingga aku menepuk sedikt bahunya.Dia terkejut dengan pukulan aku sehingga aku juga terkejut sedikit dengan reaksinya
“Domyonji.Kenapa awak panggil saya?”soalku sekali lagi kepadanya.Dengan berwajah pelik dia menjawab”Mana ada aku panggil kau”.Aku menoleh ke arah Sakurako.Dia tersenyum yang memberi penuh makna.Dia berjalan ke tengah pentas untuk menarik perhatian semua tetamu.Dia ingin membuat pengumuman.Aku ingin tahu apakah yang ingin diberitahunya.

ep 11

Selepas beberapa hari telah berlalu dan aku tidak pernah terserempak dengan Domyonji hatiku amat lapang.Tapi setiap kali aku pergi ke kelas aku tidak sah jika aku tidak dibuli oleh mereka.Aku merasakan hubungan pertunangan antara aku dan dia tiada siapa pun yang tahu selain teman-temannya.Aku amat lega kerana pasti kalau mereka tahu pasti mereka akan melakukan perkara yang lebih teruk.Ketika aku sedang berjalan-jalan di kawasan pokok maple,aku ternampak ada kelibat seseorang.Aku mengekori kelibat itu.Aku terkejut kerana aku ternampak Mamoru sedang berjumpa dengan seseorang yang amat aku kenali.Orang dia jumpa itu adalah sepupuku yang berada di Kanada. Touho Sakurako.Dia seorang amat aku kagumi.Ini kerana dia sering memberi aku semangat.
Aku tersilap langkah dan aku jatuh tersungkur.Mamoru dan Sakurako menoleh ke arah aku.Mereka ketawa kerana aku terjatuh dalam keadaan yang amat memalukan.Aku bangun dibantu oleh Sakurako dan Mamoru.Aku masih terkejut kerana Sakurako kini berada di hadapanku.Sakurako tersenyum dan memeluk aku.Aku membalas pelukannya setelah aku tergamam seketika.
“Apa Kak Sakurako buat di sini?”Tanya aku menginginkan penerangan.”Tak ada apa-apa.Saja pulang.Nak tengok sekolah lama kakak,teman lelaki kakak yang comel ini.”katanya sambil mencubit pipi Mamoru.”HAH!Kakak bercinta dengan Mamoru?”kataku tidak percaya.Mamoru hanya menganggukkan kepalanya.Menunjukkan bahawa apa yang dikatakan oleh Sakurako adalah betul.

ep 10

Aku amat terkejut.Selama ini aku hanya menyangka dia hanya begurau denganku kerana aku pernah mendapat kad amaran daripada mereka.Selain daripada itu dia tidah pernah mengatakan bahawa dia telah membatalkan perjanjian permainan antara aku,dia,Ken,Yamato dan Mamoru.Aku ingin lari daripada dia tetapi ibuku menarik aku dan menyuruh aku berkenalan dengannya.Aku baru teringat bahawa aku telah mengenali lelaki ini lebih awal dari mereka.
Aku terpaksa berlakon dengan keluargaku yang aku tidak mengenalinya.”Hai.Apa khabar.”kataku singkat.Aku terus meluruke sebelah ibuku.Aku berlagak seperti aku malu dengannya.Tetapi pada hakikatnya aku memang malu dengan Domyonji kerana insiden semalam.Aku melihat Domyonji hanya membuat muka sahaja.Seperti tiada apa-apa yang berlaku antara kami.Dia rancak berbual dengan bapa dan datukku.Mereka berbual hingga mereka bergelak ketawa.Semasa mereka semua ketawa Domyonji sempat bermain mata dengan aku.HUH.Benci.Kenapa aku perlu bertunang dengan orang sepertinya?

ep 9

Tetapi apabila masing-masing seperti mengenali suara antara satu sama lain,kami serentak melihat muka antara satu sama lain.”KAU!!!”kami berdua menjerit.Orang yang berada disekeliling melihat kami dengan pelik.Aku segera mengubah topik agar tidak nampak janggal.Di perjalanan untuk ke kereta aku berasa amat malu kerana Domyonji berjalan dengan aku tanpa menutup mulutnya.Maksudku dia tidak berhenti-henti bercakap.
Sebaik sahaja aku dan dia sampai ke kereta aku,aku segera mengucapkan selamat tinggal kepadanya.Di rumahku,aku menjerit kegembiraan kerana semua ahli keluargaku telah tiba.Kami menjamu selera bersama-sama.Setelah kami makan malam,datuk ingin seluruh keluarga berada di ruang tamu.Aku ingin tahu apa yang datuk ingin memberitahu kepada kami semua.Sebaik sahaja kami semua berada di ruang tamu,datuk segera memanggil namaku.”Makino,sekarang telah tiba masanya untuk kau tahu siapa tunang kau.”kata datukku tenang.Hatiku berdegup dengan laju mengalahkan kereta F1.Aku bertanya siapakah tunangku dengan tergagap-gagap.”Si..Sii..Siapa tunang saya datuk?”.Datukku tersenyum melihat reaksi dariku.”Kalau Atuk bagi tau kamu mesti kamu tak percaya.macam inilah.Sekejap lagi dia akan sampai.”Aku agak gementar untuk melihat siapakah tunangku itu.
Ibu dan bapaku menyuruh aku pergi menyalin pakaian yang lebih sopan.Di bilik aku terlihat sehelai gaun paras lutut berwarna merah jambu yang sungguh cantik.Aku mengagak bahawa bapaku telah membelikannya untukku.Aku pun memakai pakaian tersebut dan aku berdandan ala kadar sahaja.Setelah siap dengan semuanya,aku pergi ke ruang tamu.Aku mengetuk pintu sebelum aku membuka pintu itu.
Apabila aku membuka pintu dengan perlahan,aku mendengar suara yang amat aku biasa aku dengar.Aku turus membuka pintu dengan laju kerana aku ingin memastikan bahawa tanggapan aku adalah betul.Memang seperti yang aku agak suara itu kepunyaan anak tunggal kepada syarikat besar Akira Corporation.Akira Domyonji.

ep 8

Yamato tiba-tiba menyuruh aku membuat teh untuk mereka.Aku agak ragu-ragu untuk membuatkan teh untuk mereka.Tetapi dengan cara ini aku dapat menunjukkan kehebatanku.Apabila mereka minum air teh yang aku buat,mereka memuji aku.Yamato berkata kepada kami bahawa dia ingin keluar sebentar.Dia keluar dari bilik dan akhirnya hanya tinggal aku dan Domyonji.Aku menoleh untuk melihat apa yang dilakukan oleh Domyonji.Akhirnya Domyonji dapat apa yang diperkatakan olehnya pada hari itu.Aku telah dicium oleh Domyonji.Aku segera menolak Domyonji.Aku dapat merasakan mukaku berubah menjadi merah.Yamato masuk kembali setelah adegan yang memalukan diriku telah berlalu.Dia melihat aku dengan wajah yang pelik.”Hey.Kenapa muka kau merah semacam?”Soal Yamato kebingungan.Aku hanya menggelengkan kepalaku.Aku amat malu dengan apa yang telah berlaku sebentar tadi.Aku menjeling ke arah Domyonji dan aku tak terkejut dengan reaksinya yang slumber itu.Petang menjelang tiba.Aku meminta izin kepada Yamato untuk pulang.Dia mengucapkan terima kasih kerana sanggup meluangkan masa dengannya.Dia juga mengatakan bahawa dia tidak menyangka aku merupakan seorang yang peramah.
Hari Natal semakin hampir.Aku amat gembira untuk menunggu hari tersebut kerana semua ahli keluargaku akan ada di rumah walaupun untuk seketika.Selepas sekolah,aku meminta pemanduku menghantar aku ke kedai serbaneka.Ketika aku keluar selepas aku membeli barang untuk aku membuat biskut untuk keluargaku aku terlanggar seseorang.”Maaf-maaf.Awak tak apa-apa ke?Maafkan saya”kata aku dengan mengharapkan dia tidak mempunyai sebarang kecederaan.”Kau…Mata letak mana huh?”katanya dengan marahnya.Pada mulanya kami tidak melihat antara satu sama lain.

ep 7

Ketika kami masuk ke dalam dewan makan,semua pelajar yang lain amat terkejut apabila mereka melihat Domyonji mendukung aku dan membawa aku ke tempat makan peribadi mereka.Apabila aku telah duduk di atas kerusi aku segera ingin bangun dan ingin pergi jauh daripada mereka.Tiba-tiba Domyonji bersuara dengan kuat seperti sengaja ingin semua pelajar tahu”Takkan kau nak tinggalkan tunang kau dekat sini makan dengan teman-teman dia sahaja.Hai...Kesian aku.Tunang sendiri tak mahu makan dengan aku.”
Aku menoleh ke belakang.Aku tidak percaya dengan apa yang aku dengar”Apa kau ulang balik apa kau cakap tadi.”Kata aku berang.Aku tahu bahawa aku telah bertunang tetapi takkanlah mereka bergurau sampai ke tahap sebegini.Domyonji mengulang kata-katanya dengan perlahan.Aku cukup marah dan aku tidak sedar yang aku telah menamparnya dan aku menjerit kepadanya”HEI.Jaga sikit mulut kau itu.”dan aku terus turun dan berlalu pergi dari dewan makan tersebut.
Di bilik air,aku memikirkan kembali aksi-aksi aku tadi.Aku amat terkejut dengan apa yang telah aku lakukan.Ini merupakan kali pertama aku menampar seseorang.Aku keluar dari bilik air dan aku melangkah menuju ke dewan makan semula untuk berjumpa dengam Domyonji untuk meminta maaf.Aku naik ke atas dan aku amat lega kerana Domyonji masih di atas.”Saya minta maaf atas perbuatan saya tadi”kata aku sambil menundukkan kepalaku ke bawah kerana aku takut untuk bertentang mata dengannya.Aku dapat mendengar langkah kasutnya semakin hampir kepadaku dan akhirnya dia betul-betul berhenti di hadapanku.Dia mendongakkan mukaku.Aku melihat di belakangnya tiada seorang rakannya pun berada di situ.
Aku melihat dia kembali.Dia memberikan sebuah senyuman yang menyebabkan aku terpaku.Wajahnya semakin hampir dengan wajahku.Lagi sedikit sahaja lagi dia hampir mencium aku tetapi tiba-tiba terdengar suara Ken memanggilnya.Dia merengus dan dia menyahut panggilan Ken.Dia mengatakan kepadaku bahawa dia akan mendapatkan ciuman itu daripadaku sekali lagi.Setelah dia turun dari tangga dan berjumpa dengan Ken dan berlalu pergi,aku jatuh terduduk dan aku tidak percaya dengan apa yang telah berlaku sebentar tadi.
Hari hari Sabtu.aku bercadang untuk keluar untuk berjalan-jalan.Aku Berjalan kaki dengan penuh genbira kerana pada hari ini sudah pasti aku tidak akan dikacau oleh sesiapa.Ketika aku sedang berjalan-jalan aku terserempak dengan Hanazawa Yamato.Dia juga ternampak aku dan dia segera datang kepadaku dan terus menegurku dan mengajak aku untuk pergi ke upacara minum teh bersamanya.Pada mulanya aku menolak,tetapi apabila aku melihat wajahnya yang hampa aku terus menukar fikiranku dan aku bersetuju untuk pergi bersamanya.Di pesta minum teh aku tidak menyangka bahawa Domyonji ada sekali.”Oh.Makino,kau ada sekali?”tanyanya sebaik sahaja dia ternampak akan aku.Aku hanya menganggukkan sahaja kepalaku.

ep 6

Musim sejuk telah tiba.Sehingga kini aku tidak mempunyai sahabat dan aku masih tertanya siapa tunangku.Setiap kali aku bertanya kepada datuk siapa tunangku setiap kalilah dia mengatakan aku akan mengetahuinya nanti.Semasa aku di dalam kelas,aku menerima sejambak bunga ros daripada seorang pelajar.Dia mengatakan bahawa ada orang yang menyuruhnya menghantarkan bunga itu kepada aku.Apabila aku bertanya siapa orang itu dia mengatakan bahawa dia tidak boleh memberitahu kepadaku walaupun dia tahu siapa orang itu kerana dia disuruhkan agar tidak memberitahu namanya.Di surat itu aku tidak mendapat sebarang surat ataupun kad.Ini sungguh pelik.
Selang beberapa hari aku mendengar bahawa ada pelajar baru yang bakal belajar di sekolah ini.Aku berharap aku dapat menjadi rakannya.Semasa waktu rehat aku berjumpa dengannya dan aku mengajak dia agar menjadi temanku.Tetapi alangkah hampanya harapanku kerana sikapnya tidakku sangka.aku pergi ke pokok maple.Aku merasakan seperti ingin berhenti sekolah sahaja.Aku merasa seperti ada orang berdiri di hadapan aku.Aku mendongakkan kepalaku untuk melihat siapakah orang tersebut.Orang yang berada di hadapanku rupa-rupanya Domyonji dan Mamoru.Mereka mengajak aku untuk makan tengah hari bersama mereka.Pada mulanya aku menolak dan menolak.Akhirnya Domyonji mengangkat aku dan membawa aku masuk ke dalam dewan makan.Aku merasa pelik bukankah sepatutnya mereka membuli aku ataupun melakukan apa-apa sahaja agar aku menjadi malu.

ep 5

Di kelas,aku terpaksa bertahan dengan karenah teman sekelasku.Mereka meletakkan bunga kekwa di atas mejaku.Ini menunjukkan seakan-akan aku telah mati.Aku hanya mendiamkan diri dan meletakkan pasu itu di bawah tepi mejaku.Ketika cikgu mengajar di kelas pun mereka sempat membuli aku.
Ketika waktu rehat aku menuju ke pokok maple yang dikatakan di dalam surat dengan senyap-senyap agar tiada sesiapa mengekori diriku.Apabila aku tiba di pakok tersebut aku terperanjat kerana orang yang ingin bertemu dengan aku merupakan salah seorang ahi kumpulan F4.Chiba Mamoru.Apabila dia ternampak aku,dia tersenyum.
“Awak dah dapat bunga daripada saya?”Aku tidak dapat bekata sepatah perkataan tetapi aku hanya menganggukkan kepalaku.”Awak suka dengan bunga yang saya bagi”Aku pelik kenapa dia bertanya sebegitu kepadaku.”Kenapa awak bagi bunga kepada saya?Saya bukannya ada apa-apa hubungan dengan awak.Ni mesti ada sesuatu yang awak nak dari saya.”kataku kepadanya.Dia melihat aku dengan wajah yang pelik dan dia ketawa.”Awak ini peliklah.Saya tak pernah nampak budak perempuan yang macam awak.Saya dapat tahu awak dah bertunang dengan seseorang.sebab itulah saya bagi awak bunga itu.Saya ingin mengucapkan tahniah.”Aku merasa pelik macam mana dia boleh tahu yang aku telah bertunang dengan seseorang.Walhal aku sendiri tidak tahu siapakah tunang aku.
“Dari mana awak tahu saya dah bertunang?”Aku perlu penerangan yang sebenar.”Awak tak tahu siapa tunang awak ke?”Aku hanya menggelengkan kepalaku.
“Oh iya ke...Maaf saya ingat awak tahu siapa tunang awak.”katanya singkat”Awak tahu ke siapa tunang saya?”dia hanya mengangguk akan kepalanya.Apabila aku ingin mengetahui siapa tunangku.Dia kata kepadaku bahawa aku akan tahu sendiri siapa tunangku itu nanti.
Hish.Kenapa tak ada orang yang nak bagi tahu aku siapa tunang aku.Sanbil aku memikirkan hal tersebut,aku terlanggar Domyonji sekali lagi dan sekali lagi aku terjatuh.Aku tidak tahu apa yang patut aku lakukan.Adakah aku patut meminta maaf ataupun bangun dan terus berlalu pergi.Aku terkejut kerana Domyonji menghulurkan tangannya kepadaku.Mula-mula aku agak ragu-ragu untuk menyapai tangannya.Tetapi apabila aku melihat wajahnya yang ku lihat seakan-akan tulus untuk membantuku,aku menyapai tangannya tanpa berfikir panjang.Ketika dia menarik tanganku untuk bangun,tiba-tiba secara tidak sengaja kakiku tergelincir dan aku terpeluk Domyonji.Aku kaku.Aku merasa seperti dia membalas pelukanku.Aku berasa sungguh malu dan aku segera menolak tubuhnya dan aku berlari menuju ke pokok maple yang kini menjadi tempat aku meluahkan perasaanku.Aku sedar selama ini aku tidak mempunyai seorang teman di sekolah ini.Aku sedar bahawa aku kesunyian dikala aku di sekolah ini.

Thursday, November 26, 2009

ep 4

Di bilik air aku memikirkan semula kata-kata Tsukushi.Rupa-rupanya aku telah mencari masalah dengan orang yang bukan calang-calang latar belakangnya.Selesai sahaja aku mandi aku kaluar dari bilik air.setelah siap aku berpakaian pakaian malamku,pintu bilikku diketuk sebanyak tiga kali.Aku membuka pintu bilikku.Rupa-rupanya ibu Tsukushi yang mengetuk pintu bilikku.Dia mengatakan bahawa datuk dan nenekku berada di bilik makan.Aku seakan tidak percaya dengan apa yang aku dengar.Aku terus berlari menuju ke bilik makan dan aku terlihat datuk dan nenekku tersenyum apabila mereka melihat wajahku.”Datuk,nenek.Bila datuk dan nenek sampai?”Tanya aku dengan penuh persaan gembira.”Baru sahaja”jawab nenekku singkat.Kami makan malam bersama-sama.Kami bergurau senda,dan berkongsi cerita.Kami sekeluarga berkumpul di ruang tamu termasuk juga ibu Tsukushi,kerana datuk mangatakan dia ingin mengatakan sesuatu yang amat penting kepada kami semua katanya.Nenek juga menganggukkan kepalanya nenunjukkan dia bersetuju dengan kata-kata datuk.
“Kenapa tuan menyuruh saya sekali berada di sini?”Katanya inginkan penjelasan.Aku pun mengangguk-anggukkan kepalaku tanda setuju.”Macam nie ceritanya.Datuk dan nenek dah ikatkan talian pertunangan kamu dengan seseorang,Makino.”kata datukku tenang.”HAH!Apa?Saya dah ikat pertunangan dengan seseorang?”Tanya aku.Aku tidak percaya dengan apa yang dikatakan oaleh datukku itu.Aku bertanya kepada nenekku untuk mendapat kepastian.Nenekku hanya mengangguk-anggukkan kepalanya.Apabila aku ingin tahu siapakah tunangku itu,datukku kata belum tiba masanya untuk aku tahu.
Dibilik aku tidak dapat tidur.Kata-kata datuk berpusing-pusing di mindaku.Akhirnya aku tidak sedar bila aku tertidur.Aku terjaga apabila aku terdengar jam locengku berbunyi.Aku segera bersiap untuk ke sekolah.Aku sempat bersarapan dengan datuk dan nenekku sebelum mereka pulang tengah hari nanti.Aku pergi ke sekolah dengan perasaan ragu-ragu kerana aku tidak tahu apa yang akan berlaku kerana aku telah menjerit kepada ketua kumpulan F4.Aku melalui koridor dengan perlahan.Aku takut untuk cepat sampai ke lokerku dan aku takut untuk sampai ke kelas.
Tapi apabila aku fikirkan kembali,aku tidak membuat salah apa-apa pun.Maka aku mempercepatkan perjalanan aku.Apabila aku membuka lokerku,aku terkejut kerana di dalam lokerku terdapat banyak kuntuman bunga ros.Aku merasa pelik.Aku mengambil semua bunga dan meletakkannya di bawah lantai dan aku ternampak sepucuk surat di antara bunga-bunga tersebut.aku mengambilnya dan aku membacanya.Di surat itu menyatakan dia ingin berjumpa denganku di sebuah pokok maple di belakang sekolah.Aku menyimpan surat itu.

Sunday, November 22, 2009

ep3

“Aduh.Sakitlah.Hei,kenapa korang nie?Aku tak ada buat apa-apa dengan korangkan?”aku bertanya dengan perasaan marah yang berdongkol di dalam hatiku.”Memang kau tak buat apa-apa salah dengan kita semua.Tapi kau ada buat salah dengan putera sekolah kita.kan?”kata seorang pelajar perempuan dengan penuh perasan yang mengada-ngadanya dan semua pelajar yang lain bersetuju.
Ketika mereka baru ingin mula memukul aku,tiba-tiba mereka semua berhenti dan mereka mula menyorak-nyorak kepada pelajar ynag baru tiba.”F4,F4,F4…”sorak mereka dengan penuh semangat.Pada mulanya aku tidak menghiraukan siapa F4 itu.Tapi,aku mula ingin tahu kerana aku dapati pengaruh mereka kuat kepada pelajar lain.Tiba-tiba aku dapat merasa aura yang aku rasa aku pernah melalui sebelum ini.Aku mendongakkan kepalaku sebaik sahaja aku melihat sepasang sepatu yang mewah dihadapanku.
“HAH!Kau rupa-rupanya”jeritku.lelaki itu hanya tersenyum dan dia berkata.”Memang betul kata orang.Rupanya masih ada lagi yang tak tau tentang kita.Kan Yamoto,Ken,dan Mamoru?”dengan penuh sinis.Aku terus bangun dan aku menjerit di hadapannya.”Aku tak ada masa nak tahu pasal koranglah.bodoh betullah.”Aku terus menolak lelaki yang aku tidak kenal itu dan berlalu pergi.
Apabila aku sampai rumah.aku terus masuk ke dalam bilik dan aku menjerit sekuat hatiku.”ARGHHHHH!!!!”Semua penghuni di dalam rumaku terkejut dan mereka bergegas ke bilikku”Cik muda?Cik muda?Cik muda okay tak?”Tanya ibu Tsukushi dengan penuh risau.Aku agak terkejut apabila aku membuka pintu kerana semua pekerja ada di hadapan pintu dengan wajah yang penuh kerisauan.Aku hanya tersenyum dan aku mengatakan tidak ada apa-apa yang berlaku.Aku ternampak Tsukushi dan aku terus menariknya masuk ke dalam bilikku.Kini aku tinggal di bilikku sendiri dan aku sudah tidak tidur bersama Tsukushi kerana datuk menyuruh aku tinggal di bilik aku sendiri.
“Hey,kenapa nie?”Tanya Tsukushi kepada aku.”Haih...Macam mana nak mulakan.Erm macam nielah.Kau tahu tak apa-apa pasal sekolah aku.Macam orang yang berpengaruh ke,apa ke?” ”Hmm.Ada.Sekolah kau ada sebuah kunpulan yang digelar sebagai F4.kenapa?”katanya selepas aku bertanya kepadanya.Aku tidak menjawab pertanyaannya dan aku terus bertanya apa itu F4 dan apa pengaruh meraka kepada sekolahku.”F4 nie kata pendek bagi Flower 4.Diorang nie budak yang teramat kaya.Ibu bapa mereka selalu memberi derma yang banyak kepada sekolah.Kalau kau nak tahu,mereka tak pernah pakai baju sekolah sejak mereka tadika lagi.Ahli-ahli yang ada ialah,yang pertama Ryu Ken.Dia seorang kaki perempuan.ramai perempuan tak kira muda atau tua dia layan je.bapa Ken nie seorang penjual wain yang terkenal di seluruh pelosok dunia dan bapanya juga merupakan orang –orang bawah tanah.Kalau kau silap buat apa-apa...masaklah kau.Yang kedua,Hanazawa Yamato.dia merupakan bakal pewaris perusahaan teh.Kalau kau nak tahu,teh yang kita selalu minum itu merupakan dari syarikat ayahnya.Dia nie juga seorang kaki perempuan.Tapi dia Cuma berminat yang muda sahaja.Yang ke tiga Chiba Mamoru.Dia merupakan ahli yang paling senyap.Ayahnya mempunyai beberapa syarikat gergasi di luar negara.Pasal Mamoru nie aku tak berapa nak tahu.Yang terakhir ketua mereka Akira Domyonji.Dia merupakan anak kepada syarikat besar Akira Corporation.Dia nie seorang yang amat pemarah.Kalau siapa yang jadi isterinya...habislah.”akhirnya kami ketawa bersama –sama.

Sunday, November 15, 2009

ep 2

“Cik muda,kita dah sampai di sekolah.”Kata pemanduku.Aku agak terkejut kerana aku tidak sedar bila aku telah sampai ke sekolah.
“Terima kasih ya.Nanti petang ambil saya di tempat biasa.Hari ini saya ingin makan di luar selepas sekolah ya.”Kataku kepadanya sebelum aku menutup pintu kereta.
Aku berlari menuju ke lokerku kerana aku ingin cepat agar aku tidak perlu berjumpa dengan pelajar-pelajar yang lain.Sedang aku berlara,tiba –tiba aku terlanggar seorang pelajar.Pelik.Kerana pelajar itu tidak memakai pakaian sekolah.Aku segera meminta maaf dan aku terus beredar.Pelajar itu melihat aku sehingga aku hilang dari pandangannya.
Pengalaman hari ini agak pelik.Aku ingin tahu siapakah pelajar itu kerana ini merupakan pertama kali aku bertemu dengannya.Hhmm...Hari ini aku tidak juga bertemu dengan Nanba senpai.Tiba-tiba
“Eh kau tahu tak Nanba senpai digantung sekolah sebab nak cakap pasal kumpulan F4 pada seorang pelajar baru...Kesian dia.Hahahaha.”Kata pelajar perempuan kepada rakan-rakannya.Mereka pun sama-sama ketawa.
Apa itu F4?Siapa ketuanya?Hish geramnya aku.Hanya sebab itu sahaja nak gantung orang sesuka hati.Desis hatiku.Ketika aku berjalan ingin keluar dari sekolah,lagi sekali aku di langgar oleh orang yang sama.
“HOI!Tak Nampak ke orang tengah lalu?Mata kau kat mana?”Katanya dengan nada yang kuat.Aku yang terjatuh dia pulak yang bising.Huh.Aku bangun dan aku terus berlalu tanpa mengucapkan maaf kepadanya.Pedih hatiku apabila ada orang sebegini.
Musim panas telah lama berlalu.Sepanjang musim itu aku dapati seperti aku sering diperhatikan oleh seseorang.Aku mendapat khabar bahawa Nanba senpai telah bepindah sekolah di luar negara.Aku membuka pintu lokarku dan aku terkejut kerana aku mendapat sepucuk kad hitam yang bertulis “FROM F4” yang berwarna merah.Aku tidak tahu menahu apa itu F4.Jadi aku buat tidak tahu sahaja.Tapi aku terdengar ada pelajar menjerit menghebahkan yang aku telah mendapat kad merah tersebut.Aku mengeluh dan aku teruskan perjalanan aku untuk menuju ke kelas.Apabila aku pusing ke belakang,aku dapati aku aku telah dikepung oleh pelajar-pelajar yang aku tidak kenal.
“Apa dia?”aku bertanya kepada meraka.Tapi mereka hanya tersenyum dan mereka terus mengangkat aku dan membawa aku pergi ke dewan makan.Apabila mereka sampai di dewan makan,aku dicampak ke lantai.

ep 1

“MAKINO!!!!Bangun.Sudah pukul berapa sekarang?”

Jerit teman bilikku.Tsukushi.Aku melihat jam dinding di bilik kami.

Ya tuhanku!Aku dah lambat untuk ke kelas.Hari ini merupakan hari pertamaku ke sekolah baru.Osaka Gakuen nama sekolah baruku.Aku baru berpindah ke Jepun semula setelah lama aku tinggal di U.S.A bersama nenek dan datukku.

Ibu bapaku bekerja di luar negara.Mereka jarang pulang ke Jepun.Aku tinggal di rumahku bersama teman rapatku sejak kami kecil.Datukku merupakan seorang ahli perniagaan yang terkenal.Tapi aku tidak menghebah-hebahkan bahawa aku seorang anak orang kaya.Ini kerana aku ingin hidup seperti orang lain.Ibu Tsukushi merupakan pembantu rumah datukku.Maka sebab itulah aku menganggap Tsukushi sebagai teman rapatku yang aku anggap seperti adikku sendiri.

“Terima kasih,makcik.Saya pergi dahulu.”kataku kepada ibu Tsukushi.

“Hati-hati jalan.Jumpa nanti petang.”jawabnya.

Hari ini sungguh indah.Angin bertiup bersepoi-sepoi bahasa.Ini menunjukkan bahawa musim panas semakin hampir.Aku seperti tidak percaya dengan apa yang aku lihat.

Aku amat terkejut dengan apa yang aku lihat.Rupa-rupanya Osaka Gakuen merupakan sekolah anak-anak orang kaya.Aku tidak menyangka aku terpaksa pergi ke sekolah ini.Aku dapat menjangka bahawa pelajar-pelajarnya pasti berlagak.

“ARGHH!!!Kenapa ibu dan ayah suruh aku masuk ke sekolah ini?Aku ingin pergi ke sekolah orang biasa.....Kenapa mereka harus bersetuju dengan kata-kata atuk dan nenek...”

Aku terpaksa pergi ke kelas dengan berat hati.Tiba-tiba,bahuku di tepuk oleh seseorang.Aku menoleh ke belakang untuk melihat siapakah yang menepuk bahuku.

“Hai Makino.Sudah lama kita tidak berjumpa.”katanya.

Alangkah terkejutnya aku.Rupa-rupanya orang yang menepukku ialah Nanba senpai.Dia merupakan teman sepermainan aku ketika aku kecil.

“Oh Nanba senpai rupa-rupanya.Eeeehhhh............Nanba senpai belajar kat sini?”

“Ha’ah.Tahun ini tahun terakhir.Hai pelik...Kenapa kau ada kat sini?takkan kau belajar kat sini kot?”Tanya Nanba senpai dengan pelik.

“Oh begitu rupanya.Ya.Saya kena belajar dekat sini.Atuk dah daftarkan nama saya kat sini nak buat macam mana...”

“Begitu rupa-rupanya...okaylah walaubagaimana pun aku ucapkan selamat pulang.Dan lagi satu hal yang kau perlu tahu tentang sekolah nie.Sebab sekolah ini lain daripada sekolah yang lain.”

“Terima kasih.Apa yang perlu saya tahu tentang sekolah ini?Adakah sekolah ini pelik?Atau pun berhantu?”Tanyaku dengan penuh perasaan ingin tahu yang membuak-buak.

“Hhmmm...Macam mana nak bagi tau kat kau ek...Macam nielah.Apa kata kita jumpa selepas sekolah sahaja.”

Aku merasa pelik kenapa Nanba senpai tidak mahu memberitahu aku di sekolah.Ah,biarkanlah dulu.Bukankah dia akan memberitahu aku selepas sekolah.Aku pun pergi ke pejabat untuk melaporkan kehadiran aku kepada pengetua sekolah.

Aku kini berada di hadapan kelasku.Guru kelasku menyuruh aku berada di sini sebelum aku dipanggil masuk olehnya.Hati aku agak gementar.Aku tidak tahu apakah reaksi mereka.Aku menarik nafas dalam apabila namaku dipanggil olah guru kelasku.Tanpa melengahkan masa aku meluru masuk ke dalam kelasku.

Kelas yang bising menjadi senyap secara tiba-tiba sebaik sahaja aku masuk ke dalam kelas.

“Nama saya Matsumoto Makino.Selamat berkenalan.”

“Aku ingatkan anak orang putih datang belajar di sekolah kita.Tapi apa yang kita dapat...Anak jati jepun yang tinggal di luar negara”kata seorang pelajar di kelasku.

Semua pelajar mentertawakan aku.Aku agak berang dengan perangai mereka.Hari pertama datang kelas sudah diperli.Aku tidak menghiraukan ejekan mereka.Aku terus berjalan pergi ke mejaku.

Hari ini merupakan hari kedua aku pergi ke sekolah.Aku pelik .Semalam Nanba Senpai ingin berjumpa denganku selepas sekolah tetapi aku telah menunggunya sehingga agak lewat malam tetapi dia tidak muncul.Aku tertanya –tanya kenapa dia tidak berjumpa dengan aku sengga aku tidak sedar yang aku telahpun sampai ke perkarangan sekolah.